Wanita kehilaAngan dua orang anak dalam kebakaaran tempoh lalu akui sangat merindui dua anaknya sampaikan memanggil2 dua anak dalam tidur. Al fatihah untuk kedua anaknya.

Tronoh: Hakikat kehilaangan dua anak kesayangan terlalu berat untuk dilalui wanita ini apatah lagi anak bongsunya masih menyusu badan.

Mimi Doleng, 28, mengakui malam pertama tanpa anak membuatnya sukar melelapkan mata dan terkenangkan dua beradik itu.

Mimi adalah ibu kepada dua beradik termasuk bayi perempuan yang meniinggal dunia dalam kebaakaran di sebuah rumah kedai di Bandar Seri Iskandar, Bota, semalam.

Dalam kejaadian pada 4.30 pagi itu, Muhammad Fahmi, 6, dan adiknya, Nur Fahmia berusia enam bulan terperangkap di bilik tidur mereka di tingkat dua premis berkenaan.

Mimi berkata, dia sangat merindui dua anaknya dan meminta suami membawanya ke rumah kedai untuk mengambil barang anak sebagai pengubat rindu.

“Saya ajak suami ke sana untuk cari barang anak yang masih elok, kami cuba cari baju raya mereka tapi tak jumpa, kami dapat mengambil bantal busuk Muhammad dan lampin serta cekak kepala Mia, inilah pengubat rindu kami.

“Bantal ini memang bantal kesayangan Muhammad dan mesti ada kalau dia nak tidur. Tapi kami tak lama di situ, kira-kira 30 minit… rasa sebaak berada di situ teringatkan mereka,” katanya.

Mimi ditemui di rumah mentuanya di Taman Tasek Putra, Tronoh pada lawatan anggota Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Perak Tengah yang diketuai Timbalan Ketua Polisnya, Deputi Superintendan Mohd Uzir Ismail.

Lawatan itu sebagai tanda sokongan polis kepada keluarga maangsa dan mereka turut mengadakan tahlil ringkas buat arwaah Muhammad Fahmi dan Nur Fahmia.

Menurut Mimi, dia reda dengan traagedi yang meraagut nyaawa kedua-dua anaknya, namun ia mengambil masa untuk menerima hakikat itu.

“Susah nak terima kerana anak pergi sekali gus, mereka saja anak kami dan sentiasa ada dengan kami setiap masa dan Mia juga masih menyusu lagi tetapi saya perlu menguatkan diri dan tabah,” katanya mengalami bengkak susu sejak semalam.

Sementara, Mohd Fazlan Nizam Mohamed Hamidi, 37, berkata, dia juga terpaksa menguatkan diri untuk menjejakkan kaki ke tingkat atas premis kerana masih terngiang-ngiang suara anak sulung menjeerit memanggilnya pada hari kejaadian.

“Saya tiada kekuatan mahu naik tingkat atas tapi paksa diri juga kerana kasihan pada isteri yang mengajak ke sana untuk mengambil barang anak.

“Isteri juga masih berseedih dan beberapa kali memanggil nama Mia… Muhammad dalam tidurnya.

“Masih terbayang memori kami, tempat mereka bermain dan tidur, malah masih terdengar suara anak panggil abah tetapi kami perlu tabahkan diri namun kemeriahan suasana raya memang tiada,” katanya sambil memberitahu anak sulungnya suka makan sate terutama pada Aidilfitri.

Katanya, semua pekerjanya juga tinggal sehelai sepinggang kerana bilik tidur mereka juga berada di tingkat atas dan mereka kini ditumpangkan di rumah pekerja sebuah lagi kedai makan.

Sumber : metro