Subhanallah, Hafizah Cilik Ini Bangunkan Ayahnya Yang K0maa 15 Tahun Dengan Bacaan Al-Quran

Semasa Asmaa bertanya di mana ayahnya, saya selalu merahsiakannya. Saya baru menjawab bahawa ayahnya akan kembali suatu hari nanti. Tetapi, kini Asmaa berumur 15 tahun. Dia juga telah menghafal al-Quran dan kelihatan lebih dewasa daripada usianya. Oleh itu, saya memberitahunya apa yang sebenarnya berlaku.

Pada 9 Ramadhan tahun 1395 H, kereta api Abu Salmaa terbalik ketika kembali dari tempat kerja di Arab Timur ke Riyadh. Kemalangan itu sangat hebat sehingga menyebabkannya terkena musibah.

Dia segera dikejarkan ke hospital. Pasukan pakar yang mengatasinya mengatakan bahawa suami saya menghidap cerebral palsy. 95 peratus otaknya mati.

Saya terus menunggunya. Bulan demi bulan. Tahun demi tahun. Ujian kesetiaan datang, ketika lima tahun berlalu dan suami saya belum sedar. Beberapa orang mencadangkan agar saya menikah semula dengan cadangan Syekh.

“Tidak,” jawab saya pada waktu itu. “Selagi suami saya belum muncul, saya akan tetap menjadi isterinya.” Saya kemudian menumpukan perhatian kepada mentarbiyah Asmaa, selain bergilir-gilir bersama keluarga menunggu suami saya di hospital. Saya kemudian memasukkan Asmaa ke sekolah tahfidz sehingga dia menghafal al-Quran.

Sejak mengetahui ayahnya berada di hospital, Asmaa selalu menemaniku di sana. Dia mendoakan dan meruqyah ayahnya, dia juga bersedekah untuk ayahnya. Sehingga pada suatu hari pada tahun 1410, Asmaa meminta izin untuk tinggal di hospital.

“Saya ingin menunggu ayah malam ini,” dia bertanya dengan nada h1ba. Saya tidak dapat menahannya. Pada malam itu, Asmaa duduk di sebelah ayahnya. Dia membaca surat Al Baqarah di sana.

Dan ketika dia menghabiskan ayat terakhirnya, perasaan mengantuk menimpanya. Dia tertidur dekat ayahnya yang masih jatuh cinta. Tidak berapa lama kemudian, Asmaa bangun …

Terdapat ketenangan dalam tidur sebentar itu. kemudian, dia juga melakukan wuduk dan menunaikan solat malam. Setelah bersolat beberapa rakaat, perasaan mengantuk menyerang Asmaa lagi. Namun, rasa mengantuk segera hilang ketika Asmaa merasakan suara memanggilnya, antara tidur dan terjaga.

“Bangun … bagaimana kamu dapat tidur sedangkan ini adalah waktu mustahil untuk berdoa? Allah tidak akan menolak solat hamb4 pada masa ini. “Asmaa kemudian mengangkat tangannya dan berdoa …

“Yaa Rabbi, Yaa Hayyu … Yaa ‘Adziim … Yaa Jabbaar … Yaa Kabiir … Yaa Mut’aal … Yaa Rahmaan … Yaa Rahiim … ini ayahku, hamb4 dari Hamba-Mu, dia telah menderita dan kami telah bersabar, kami memujiMu …, percaya pada keputusan dan keputusanMu untuknya …

Ya Allah …, sebenarnya dia berada di bawah kehendak-Mu dan belas kasihan-Mu .., Wahai Engkau yang telah menyembuhkan nabi Ayyub dari penderitaannya, dan telah mengembalikan nabi Musa kepada ibunya …

Siapa yang menyelamatkan Nabi Yunus dari perut ikan paus, Engkau yang membuat api dingin dan keselamatan Nabi Ibrahim … sembuhkan ayahku dari penderitaannya …

Ya Allah … sebenarnya mereka menyangka bahawa dia tidak lagi dapat disembuhkan … Ya Allah, milikmu adalah kuasa dan kebesaran, cintakan ayahku, angkat penderitaannya …

Sebelum Fajr, rasa mengantuk datang lagi. Dan Asmaa tertidur. “Siapa awak, kenapa awak di sini?” suara itu membangunkan Asmaa. Dia melihat ke kanan dan kiri. Cari sumber bunyi. Tiada orang. Betapa senangnya dia, ternyata suara itu adalah suara ayahnya.

Dia menyedari k0ma panjangnya. Sebaik sahaja Asmaa gembira, dia memeluk ayahnya yang masih terbaring. Bapa itu k4get. “Ikutilah Allah. Anda tidak sah bagi saya, ”kata ayah. “Saya anak perempuan anda, ayah. Saya Asmaa ”mengabaikan kehairanan ayahnya, Asmaa segera memanggil doktor dan mengatakan apa yang telah berlaku.

Doktor yang ketat pagi itu hanya dapat mengucapkan “masya Allah”. Mereka hampir tidak dapat mempercayai peristiwa yang luar biasa ini. Bagaimana otak yang mati sekarang boleh kembali? Ini benar-benar kekuasaan Allah.

Mengenai Abu Asmaa, dia juga bertanya-tanya mengapa dia ada di sana. Ketika Asmaa dan ibunya memberitahunya bahawa dia telah berusia tujuh tahun, dia hanya memuji dan memuji Allah.

“Sesungguhnya Allah itu baik. Dia adalah penjaga hamba-hambaNya, ”dia menyimpulkan. Oleh itu, saya sangat gembira dengan keajaiban dari Allah ini. Saya hanya dapat bersyukur kepada Allah yang telah memperkuat kesetiaan saya dan membimbing saya untuk bercakap dengan anak perempuan saya.

Sumber: berbagisangat melalui majalah-harian.com