Spesies Ikan Yang Hidup Di Bumi 420 Juta Tahun Yang Lalu, Baru-Baru Ini Ditemui Semula Di Pesisir Afrika Selatan

Dikira pupus, Ikan dari Zaman Dinosaur Hidup di Pantai Madagascar.

Spesies ikan yang hidup di bumi 420 juta tahun yang lalu, baru-baru ini ditemui semula di pesisir Afrika Selatan Sekumpulan pemburu hiu Afrika Selatan tersandung populasi ikan dipercayai telah lama pupus oleh masyarakat saintifik.

Populasi ikan ini bukan haiwan laut biasa kerana ikan ini diketahui telah hidup pada zaman dinosaur.

Ikan coelacanth, juga dikenal sebagai ikan fosil berkaki empat, diketahui telah ada di lautan planet ini 420 juta tahun yang lalu. Sekarang, dalam laporan baru, coelacanths didapati hidup sihat di Lautan Hindia Barat di lepas pantai Madagascar.

Coelacanth dikesan lagi terima kasih kepada nelayan yang menggunakan jaring dalam ekspedisi memburu hiu. Jaring berteknologi tinggi yang semestinya digunakan untuk menangkap jerung sampai ke kawasan pengumpulan coelacanth 100 hingga 150 meter di bawah permukaan air

Memetik Gizmodo, bukti keberadaan ikan coelacanth ini sebenarnya pertama kali diketahui pada tahun 1938. Pada masa itu, sekumpulan nelayan juga menemui ikan purba ini. Para saintis juga terkejut dengan penemuan tersebut kerana bukti bahawa ikan ini pernah hidup di Bumi hanya dalam bentuk fosil.

Sejak tangkapan yang luar biasa itu, ratusan spesimen coelacanth telah ditangkap di sekitar Madagascar. Tetapi kerana tidak ada kajian pemuliharaan formal yang dilakukan, tidak ada yang tahu sejauh mana populasi ini.

Penemuan coelacanth adalah penemuan penting bagi sains. Malangnya, sebuah kajian yang diterbitkan dalam SA Journal of Science menunjukkan bahawa coelacanths mungkin menghadapi ancaman baru terhadap kelangsungan hidup mereka ketika perburuan hiu meningkat pada tahun 1980-an.

“Jaring Jarifa yang digunakan untuk menangkap ikan hiu adalah inovasi yang agak baru dan lebih mematikan kerana ukurannya yang besar dan dapat dipasang di perairan dalam,” tulis para penyelidik dalam kajian mereka.

Ini membimbangkan para penyelidik bahawa coelacanth berisiko dieksploitasi, terutama di Madagascar. “Ada kekhawatiran bahawa jaring Jarifa sekarang merupakan ancaman terbesar bagi kelangsungan hidup coelacanths di Madagascar,” tulis mereka.

Penulis utama Andrew Cooke lebih jauh memberitahu Mongabay News bahawa dia dan para penyelidik lain terkejut dengan peningkatan penangkapan coelacanth. “Kami terkejut dengan jumlah yang ditangkap.

Walaupun tidak ada proses proaktif di Madagascar untuk memantau atau memulihara coelacanths,” katanya. Banyak penemuan ini menjadikan Madagascar sebagai hab yang berpotensi untuk pelbagai subspesies coelacanth jadi sangat mustahak langkah-langkah pemuliharaan diambil untuk memulihara spesies purba ini.

Walaupun Cooke mendokumentasikan kes penemuan coelacanth dan disyaki pemerdagangan manusia, tidak semua penyelidik menyokong usaha pemuliharaan.

Penyelidik pemerintah Madagaskar Paubert Tsimanaoraty Mahatante mengatakan kepada Mongabay News bahawa dia tidak peduli dengan spesies yang memburu komoditi. Walau apa pun, Cooke dan pasukannya ingin terus memberi kesedaran kepada masyarakat tentang spesies Coelacanth yang unik berdasarkan kajian mereka selama lebih kurang 40 tahun.

Coelacanth bukan satu-satunya spesies yang ditemui semula setelah “pupuus” dalam populasi tempatan. Pada bulan April, ular laut yang sangat berbisa ditemui di Australia untuk pertama kalinya dalam 23 tahun.

Sumber:kompas.com