Nenek Ambik Upah Koopek Bilis Demi Teruskan Hidup, Tinggal Di ‘Kandaang Kambiing’

Tak tertahan air mata melihatkan keadaan seorang warga emas, Rabiah Jusoh yang kini berusia 70 tahun hiidup bersendirian dan tinggal di rumah yang menyerupai kandaang kambiing.

Malah lebih menyedihkaan, rumah itu juga tidak ada tandas menyebabkan nenek ini perlu ke sungai untuk membersihkan diri mahu pun melepaskan hajat. Di rumah itulah juga dia tidur, memasak dan juga solat.

Melalui laporaan Harian Metro ini, dinding dan lantai rumah berkenaan juga semakin merepuut selain bumbung bangsaalnya itu juga sering diterbangkan angin ribut.

“Saya tidak mahu tinggaal dengan mereka (anak) walau sering diajak kerana mereka juga susah dan perlu menanggung keluarga. Malah, ada salah seorang anak saya terlantaar sakiit strook”

“Rumah ini saya bina bersendirian sejak 12 tahun lalu secara sedikit demi sedikit bergantuung kepada bahan binaan (kayu terbuang) yang dijumpai,” kongsinya kepada portal berita berkenaan.

Kami kongsikan beberapa fakta lain mengenai kehidupan nenek Rubiah dalam meneruskan kehidupan sehari-hari. Semoga kita yang serba lengkap ini bersyukur dengan apa yang dimiliki kini.

+ Nenek Rubiah ambik upah mengoopek ikan bilis dengan bayaran RM10 untuk satu plastik besar mengandungi 10 kilogram ikan bilis

+ Sebelum ini pernah kerja siang dan jemur ikan namun kini tidak lagi kerana tidak laraat berjalan dan hanya mampu bekerja di rumah

+ 2 hari masa diperlukan untuk mengoopek 10 kilogram ikan.

Tambah lapooran itu lagi, keadaan nenek Rubiah telah mendapat perhatian Cempaka Merah Asnaf Society yang kini sudah menerima bantuan dalam bentuk bahan binaan (untuk mendirikan rumah baru) serta kewangan.

Jika anda ingin menghulurkan bantuan kewangan, bolehlah menerusi akaun Bank Islam di bawah Cempaka Merah Asnaf Society iaitu 0307 2010 1378 74.