Muka terbaakar abis,itulah Pengorbaanan seekor ibu kucing yang sanggup redah aapi untuk selamatkan 5 anaknya.

Setiap ibu mempunyai satu naluri .Iaitu naluri cinta dan sayang melebihi diri dan walau apapun yang terjadi, dia tahu bahawa dia akan melakukan apa sahaja untuk melindungi anak-anaknya, walaupun ia sedar bakal kehilangan ny4wanya sendiri.

Dan naluri ibu itu tidak terbatas kepada manusia sahaja , ini termasuklah haiwaan yang bergelar ibu kerana mereka juga mengetahui bahawa cinta tidak mempunyai batasan sesama mereka.

Kisah peng0rbanan ibu kucing ini yang telah menjadi teladan kepada ramai selama ini dan masih terkesan di hati mereka yang menyaksikan perbuatan dengan keb3ranian dan kepahlawanan yang belum pernah terjadi sebelum ini.

Pada tanggal 30 Mac , apabila terdapat 4pi yang maha d4hsyat di sebuah garaj terbengkalai di Brooklyn, New York.
Garaj itu dijadikan tempat p3rlindungan untuk sebuah keluarga kecil Ibu kucing yang bernama Scarlet dan 5 anak kucingnya yang baru sahaja berusia 4 minggu.

Apabila ahli b0mba berjaya mem4damkan ap1 yang mar4k, mereka juga mendapati seekor ibu kucing dimana seluruh muka keh1langan bulv dan walaupun luk4 b4kar dan l3puh di mat4nya serta t3linga nampak t3ruk , si ibu masih berusaha mengangkut anak kucingnya dengan penuh perhatian dan satu demi satu, dan kembali sehinggalah 5 ekor kesemuanya dapat dis3lamatkan.

Kesan lvka b4kar yang par4h sehingga menyebabkan Scarlett tidak dapat lagi m3lihat, dia han ya menggunakan sepenuh deria dengan menyentuh w4jah dengan hidung kucing untuk memastikan mereka masih hidvp,sel4mat dan berada dalam keadaan tidak berb4haya.

Kami tidak dapat bayangkan sikap tidak berpvtus asa ibu kucing ini dalam menyel4matkan anaknya waima dia tahu bah4ya yang bakal menanti dirinya sendiri. Tetapi, jika dia yakin sesuatu, dia terpaksa meny3lamatkan anak-anaknya walau dengan apa sekalipun.

Dalam proses meny3lamatkan ,salah seekor anaknya telah mengalami keadaan t1dak stabil dan s3para s3dar.

“Scarlett sendiri telah terb4kar dengan t3ruk dalam proses menarik anak kucingnya keluar dari 4pi. Kebanyakan bulv-bulunya telah terb4kar. Matanya tertvtup, telinga dan kakinya terb4kar, dan terlihat penampakkan kvlit yang kehil4ngan bulu akibat terb4kar, “kata ahli b0mba David Giannelli.

Liga Haiwan Shore Utara adalah 0rganisasi yang menjawab panggilan menyatakan Scarlet masih h1dup, dan mereka merawat sehingga lvka akibat keb4karan keluarga kecil ini s3mbuh sepenuhnya. Namun m4langnya , dari 5 yang disel4matkan, hanya 4 ekor yang berjaya h1dup dan s3mbuh kembali.

Scarlett dan 4 ekor anaknya kemudian dibela oleh keluarga angkat Karen Wellen dengan banyak rasa kasih sayang dan cinta hampir 12 tahun lamanya sehinggalah Scarlet akhirnya pergi dalam kes3dihan pada 11 Oktober 2008.

Pengorbanan Scarlet meny3lamatkan anak-anaknya seringkali dikenang tatkala Karen Wellen melintasi Jambatan Rainbow yang dijadikan sebagai tugu peringatan keb3ranian Scarlet.

Kisahnya yang mengejutkan mendapat perhatian media tempatan dan antarabangsa dan menjadiakan cerita inspirasi untuk artikel, laporan dan termasuk buku yang diterbit berjudul “Scarlett s4ves her families” dan “The bravest cats”.

Kisah cinta tanpa syarat yang mengagumkan berlaku beberapa dekad yang lalu dan semua orang masih ingat kepadanya.

Ini adalah kisah seorang ibu yang tidak akan dilupakan dimana perju4ngan seekor ibu kucing yang tidak teragak-agak satu saat untuk menyelamatkan anak-anaknya, memp3rtaruhkan kehldupannya sendiri.

Cerita ini sangat memberikan ibu-ibu manusia pelajaran terbaik dan menunjukkan sejauh mana cinta ibu yang tidak mementingkan diri sendiri.

Cinta sejati tidak tahu batas, atau halangan, mahupun ket4kutan.

Tanpa ker4guan, Scarlett adalah seorang ibu yang hebat dan heroin yang sebenar yang harus dijadikan contoh untuk kita semua.