Kisah Jenaazah Diiringi Ratusan Ekoor Kuciing

Habib Munzir Al Musawa hafizahullah menceritakan: “Itu terjadi beberapa waktu yang lalu ketika saya masih di Tarim, Hadramaut. Saya tinggal sebentar di bandar Syihir, daerah Mukalla, di mana seorang wanita tua meninggal, suatu hari saya melihat mayatnya dibawa.

Tetapi ada satu perkara yang ganjil. Apa yang ganjil? Ketika mayatnya dibawa, banyak orang membawanya dan beratus-ratus kucing menemaninya untuk menghantar mayat.

Ini pelik, saya fikir ada mayat yang diikuti oleh ratusan kucing dan baru-baru ini saya melihatnya. Apabila saya tertanya-tanya, mengapa ini berlaku?

Mereka memuji wanita tua yang meninggal, alaiha rahmatullah. Dalam hidupnya, anak-anaknya dapat mencari nafkah, dia bekerja setiap pagi untuk pergi ke pasar untuk mengambil kepala ikan yang terbuang dan meletakkannya di troli dan membuangnya ke semua kucing di jalan.

Selama bertahun-tahun ia berlanjutan hingga setiap pagi, beratus-ratus kucing berbaris di jalanan menunggu bahagian dari wanita tua itu. Semasa dia mati, beratus-ratus kucing menyerahkan tubuhnya. Selama berhari-hari puluhan kucing tidak meninggalkan kuburnya.

Oleh itu tuan-tuan dan puan-puan, Allah menjadikan Ibrah (sebagai contoh) bahawa setiap haiwan mempunyai rasa terima kasih kepada orang yang memberinya. Bagaimana saya dan anda yang selalu dikurniakan oleh Allah, adakah perasaan syukur untuk selalu melayani Allah … ”

gambar hiasan: Syeikh Usamah al-Azhari hafizahullah (ulama muda al-Azhar) menaja kucing.

Sumber: facebook