Kedahsyatan Hukuman Allah Di Padang Mahsyar

Kedahsyatan hukuman Allah di Padang Mahsyar | Padang mahsyar adalah di bumi ini sendiri apabila Malaikat Israfil meniupkan sangkakalanya untuk pertama kali. Ketika itu, permukan bumi ini sudah lapang, tiada pokok-pokok, gunung-ganang dan pelbagai hasil bumi.

Pada tiupan sangkakala yang kedua, keseluruhan manusia akan dibangkitkan dari kubur untuk dihimpunkan di padang mahsyar.

Bolehkah kamu bayangkan umat dari zaman nabi Adam A.S sehingga nabi Muhammad S.A.W keramaiannya?

Ada yang menggambarkan kesempitannya seperti seorang mempunyai keluasan sebesar tapak kaki sahaja untuk berdiri gambaran jumlah umat ketika di padang mahsyar.

Ada yang mengatakan umat ketika itu akan meminta untuk segera ke neraka kerana tidak tahan akan sesaknya dan seksanya di padang mahsyar.

Jika berat pahala kamu, maka BERGEMBIRALAH kamu. Apa yang memeritkan ialah apabila pahala kamu sudah lebih berat, akan ada orang-orang yang menuntut bela ke atas kelakuan kamu di bumi seperti isteri yang kekurangan nafkah, anak yang kekurangan kasih sayang dan pendidikan dari kamu dan sebagainya. Jika kamu kehabisan pahala, dosa mereka pula yang kamu akan tanggung. Inilah antara kedahsyatan di padang mahsyar kelak.

Oleh itu, jikalau kamu benar-benar menyayangi ahli keluarga kamu, jiran tetangga kamu, sahabat-sahabat kamu, makahendaklah kamu menunaikan segala kewajipan kamu ke atas mereka sebelum kamu DIHISAB kelak. InsyaAllah semoga kita semua berada dalam rahmat-NYA.

Demi langkah beringat, KONGSILAH ilmu ini demi orang yang kamu sayang InsyaAllah.

Setelah keluarnya kitab amalan kita dimana tidak ada satu pun amalan yang terlepas dari pandangan Allah, kita akan membaca kitab itu dan ditunjukkan setiap satu amalan kita. Ketika itu MNGGELETARLAH segala urat belikat kamu menahan ketakutan jika dosa kamu lebih berat dari pahala kamu.

Sumber Asal

Baca lagi artikel menarik dibawah

1. Rasulullah pernah berpesan bahawa setiap suap yang diberikan oleh suami kepada isteri akan mendapat ganjaran di sisi Allah. Sabda Nabi:

وَلَسْتَ تُنْفِقُ نَفَقَةً تَبْتَغِى بِهَا وَجْهَ اللَّهِ إِلاَّ أُجِرْتَ بِهَا حَتَّى اللُّقْمَةُ تَجْعَلُهَا فِي فِيّ امْرَأَتِكَ

“Dan tidaklah kamu memberikan nafkah dalam mencari keredhaan Allah melainkan semuanya akan dibalas dengan pahala. Sehinggakan setiap suap yang disuapkan ke dalam mulut isterimu (juga akan diberi pahala). (HR Muslim).

2. Malah membelikan hadiah buat isteri juga dianggap sebagai amalan yang terpuji. Sadina Amru ibn Umayyah pernah membeli sepasang kain. Seorang sahabat bertanya, apa yang kamu lakukan kepada kain tersebut. Amru lalu menjawab:

تصدقت به عَلَى سخيلة بنت عبيدة ، وكانت امرأته ، وَقَالَ : سمعت رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يقول فِي الصدقة : ” الصدقة عَلَى الأهل صدقة

“Aku telah hadiahkannya kepada isteriku Sukhailah bint Ubaydah dan dia berkata: Aku mendengar Rasulullah bersabda: Sesungguhnya sedekah (hadiah) kamu kepada ahli keluargamu akan diganjari pahala sedekah. (HR Abu Ya’la).

3. Ini kerana duit yang diusahakan untuk menyara sebuah keluarga mereka adalah sebaik-baik nafkah di jalan Allah. Sabda Rasulullah:

أَفْضَلُ دِينَارٍ يُنْفِقُهُ الرَّجُلُ دِينَارٌ يُنْفِقُهُ عَلَى عِيَالِهِ

“Sebaik-baik dinar adalah dinar yang digunakan sebagai nafkah buat menyara keluarganya” (HR al-Bukhari).

Justeru, berusahalah menyara keluarga dan berilah hadiah buat isteri. Sesungguhnya ia adalah perkara yang dipuji Allah dan Rasul.

Sumber; Dr Ahmad Sanusi

Mohon Subscribe Channel Nasihat Ustaz, Semoga Ada Amalan Kita Untuk Hari Ini, Jom Buat Saham Untuk Akhirat