Janji Surga Untuk Ibu yang Keguguuran, Ini Dalilnya

Perkara yang paling dinanti-nantikan oleh suami isteri adalah saat mengandung, kerana kehadiran bayi dapat mengikat cinta suami isteri.

Namun, tidak semua perkara di dunia ini berjalan seperti yang kita mahukan. Mungkin, semasa kehamilan dan janin isteri mengandung dengan keguguran.

Apabila seorang ibu mengalami keguguran, dia hancur. Oleh itu, Allah memberikan pahala yang sangat besar bagi ibu yang mengalami keguguran.

Ada hadis yang mengatakan bahawa janin yang digugurkan bermain dan berjalan di syurga dan di akhirat akan bertemu dengan ibu dan bapanya, maka janin yang telah menjadi anak akan mengambil pakaian ibu bapanya untuk memasuki syurga dengan izin Allah.

Inilah hadis lengkap:
عن أبي حسان قال قلت لأبي هريرة إنه قد مات لي ابنان فما أنت محدثي عن رسول الله صلى الله عليه وسلم بحديث تطيب به أنفسنا عن موتانا قال قال نعم صغارهم دعاميص الجنة يتلقى أحدهم أباه أو قال أبو اينها حذبانه هَذَا فَلَا يَتَنَاهَى أَوْ قَالَ فَلَا يَنْتَهِي حَتَّى يُدْخِلَهُ اللَّهُ وَأَبَاهُ الْجَنَّة

“Dari Abu Hasan dia berkata; ‘Saya berkata kepada Abu Hurairah; Dua anak lelaki saya telah meninggal dunia, Adakah anda mendengar dari Rasulullah sebuah hadis yang dapat anda baca kepada kami,

dengan itu kita dapat menenangkan hati kita dari kesedihan atas pemergian anak-anak kita? ” Abu Hurairah berkata; Ya; “Anak-anak kecil mereka berlari di syurga dengan bebas, salah seorang dari mereka bertemu dengan ayahnya atau ibu bapanya, lalu dia meraih ujung bajunya, atau dia berkata;

“Dengan tangannya ketika aku memegang ujung pakaianmu, dia tidak akan berpisah dengan ayahnya sehingga Allah memasukkan dia dan ayahnya ke syurga.” (HR. Muslim)

Sebenarnya, Allah kemudian akan menyiapkan sebuah bangunan yang kukuh bernama Baitul Hamdi untuk kedua ibu bapa yang bersabar ketika anak mengandung ibu tersebut.

إِذَا مَاتَ وَلَدُ الْعَبْدِ قَالَ اللَّهُ لِمَلاَئِكَتِهِ قَبَضْتُمْ وَلَدَ عَبْدِى. فَيَقُولُونَ نَعَمْ. فَيَقُولُ قَبَضْتُمْ ثَمَرَةَ فُؤَادِهِ. فَيَقُولُونَ نَعَمْ. فَيَقُولُ مَاذَا قَالَ عَبْدِى فَيَقُولُونَ حَمِدَكَ وَاسْتَرْجَعَ. فَيَقُولُ اللَّهُ ابْنُوا لِعَبْدِى بَيْتًا فِى الْجَنَّةِ وَسَمُّوهُ بَيْتَ الْحَمْدِ

“Ketika seorang anak hamba meninggal, Allah berfirman kepada malaikat-Nya,” Kamu telah mengambil nyawa anak hamba-Ku? ” Mereka berkata, “Benar.” Allah berfirman, “Kamu telah mencabut nyawa bayinya?” Mereka menjawab, “Ya.” Allah berfirman,

“Apa yang hamba katakan pada waktu itu?” Mereka berkata, “Dia memuji kamu dan mengatakan istirja” (innaa lilaahi wa innaa ilaihi raaji’uun). ” Allah berfirman, “Bangunlah hamba-Ku di syurga, dan namakanlah dia dengan nama baitul hamdi (rumah pujian).” (HR. Tirmidhi).