Imam Meniingg4l Sedang Tunaikan Solat Jumaat,Berlaku Di Klaten

Seorang imam pada solat Jumaat di Masjid Asy-Suban, Klaten meninggal dunia di pangkuan jemaahnya. Imam bernama Muhammad Dalahri (71) meninggal dunia setelah dibawa keluar dari masjid.

“Ketika dia dipegang oleh jemaah, dia (Dalhari) telah mengubah keadaan bola matanya. Ada kemungkinan ketika itu dia sudah meninggal, “kata Kadus I dari Desa Senden, Kabupaten Ngawen, Awal Setiawan ketika dihubungi detik.com, Jumat

Pada mulanya diberitahu bahawa setelah menyampaikan khutbah, Dalhri kemudian memimpin solat Jumaat.

Pada rakaat terakhir, kata Awal, Dalhari membaca Al-Quran dengan cepat.

“Pada rakaat terakhir, bacaan surat itu cepat, bahkan tidak didengar. Tetapi solat masih berlangsung hingga tahiyat dan salam akhir, ”kata Awal yang juga salah seorang jemaah Dahlri.

Setelah memberi salam, kata Awal, Dalhari mula merasa lemah dan jatuh. Jemaah yang berada di barisan depan membawanya keluar dari masjid.

“Ketika dia dibawa keluar dari masjid, dia baru tiba di tempat perlindungan ketiga (Dalhari) dan dia muntah dan diletakkan di pangkuannya. Keadaannya lemah, “tambahnya.

Jemaah kemudian membawanya ke Hospital Islam. Ketika diperiksa di bilik kecemasan, Dalhari dinyatakan mati.

Awal mendedahkan bahawa keadaan Dalhari sebelum ini kelihatan sihat.

“Kerana saya dapat naik mimbar dan berkhotbah hingga akhir, saya yakin dia dalam keadaan sihat. Walaupun menurut maklumat, kadang-kadang saya sakit dan kadang-kadang sihat, ”kata Awal.

Sejauh ini, Awal melanjutkan, Dalhari adalah imam dan pendakwah tetap di kampungnya. Dalhari juga seorang guru Al-Quran dari generasi ke generasi.

Kematian Dalhari tersebar di kumpulan WhatsApp. Dalam kumpulan Sepakat Klaten Baru, yang berisi pegawai pemerintah daerah hingga pemimpin masyarakat, ada yang menilai kematian imam sebagai jalan kematian yang rindu.

Pernahkah anda membaca artikel ini? Jangan lupa suka dan kongsi. Terima kasih.

Sumber: topik viral