Hasil Foto Satelit Memperlihatkan “Kalimah Allah” Di Atas Gelombang Tsunami

Salah satu “keajaiban” dalam bencana tsunami di Asia, termasuk di Aceh pada bulan Desember 2004, adalah munculnya foto satelit yang menunjukkan riak Tsunami di Sri Lanka yang dipercayai menyerupai tulisan kaligrafi “Allah”.

Kepercayaan ini pertama kali disampaikan oleh para ulama Sri Lanka beberapa hari setelah foto-foto DigitalGlobe Quickbird, citra satelit pemerhatian bumi beresolusi tinggi, yang dimiliki oleh DigitalGlobe yang menunjukkan riak gelombang tsunami di Sri Lanka dan Aceh.

Digital Globe Quickbird dilancarkan pada tahun 2001 sebagai satelit pertama dalam buruj tiga yang dijadualkan berada di orbit pada tahun 2008.

Ini adalah satelit resolusi tinggi dengan resolusi spasial 61 cm, mengorbit pada ketinggian 450 km secara serentak dengan matahari, satelit ini mempunyai dua sensor utama, iaitu panchromatic dan multispectral.

Hasil foto QuickBird yang memperlihatkan gelombang tsunami di Sri Lanka lebih menyerupai kaligrafi “Allah” pada masa itu ulama Sri Lanka percaya bahawa itu adalah pesanan Allah kepada mereka yang masih hidup atas kekuasaan-Nya.

Pengucapan Allah mengenai Gelombang Tsunami di Aceh | Bumiayu, kampung halaman saya!

“Itu adalah tanda-tanda yang Allah berikan untuk memperingatkan hukumnya yang banyak orang abaikan,” kata seorang ulama Sri Lanka, Mohamed Faizeen yang juga Pengurus Pusat Pengajian Islam di Colombo pada waktu itu.

Menurut Mohamed Faizeen, kata-kata yang mirip dengan pengucapan “Allah” dalam riak gelombang diambil ketika Tsunami melanda Sri Lanka barat dan menghampiri kota Kalutara. “Ini sangat jelas menggambarkan asma ‘Allah’ dalam tulisan Arab,” kata Faizeen seperti dikutip di halaman chinapost.com.tw.

Foto satelit Sri Lanka mengikuti tsunami (atas) dan masa tsunami (bawah) oleh DigitalGlobe Quickbird

Faizeen menambah bahawa riak bulat dari jarak jauh (seperti yang ditangkap oleh satelit) menyerupai kata-kata “Allah”.

Foto itu diperoleh setelah syarikat perkhidmatan satelit DigitalGlobe Quickbird menunjukkan beberapa foto pengawasan udara yang diambil pada 26 Disember 2004, semasa bencana.

“Allah telah menandatangani Nama itu,” kata Faizeen. “Dia telah mengirimkannya sebagai bukti undang-undang4n. Ini berasal dari mengabaikan Hukumnya. ” Faizeen menyamakan pesan tsunami ini dengan kuman undang-undang Nuh terhadap umatnya yang tidak taat.

Namun, kepercayaan semacam itu bukan hanya pada Faizeen. Sebilangan orang Kristian tempatan mengakuinya. Seorang pelancong asing di kampung Ulvae, Sri Lanka Timur mengakui, beberapa hari sebelum ombak tiba, dia bermimpi bahawa selama tiga hari berturut-turut di kota itu terdapat banjir dengan gelombang yang sangat besar.

“Dia memberi amaran kepada penduduk kampung tetapi mereka mentertawakannya. Dia meninggalkan Ulvae pada pagi Ahad, 15 minit sebelum tsunami melanda, “kata Faizeen.

Faizeen juga mengatakan bahawa dia telah mengunjungi sebuah desa yang sebagiannya beragama Islam di Ulvae, dekat kota utama Batticaloa, dan mendapati bahawa ada madrasah (sekolah Islam) yang sama sekali tidak disentuh oleh air.

Sebenarnya, berhampiran sekolah, kira-kira 400 rumah telah musnah. Sebilangan besar penduduk telah hilang dan mati.

Garis pantai beberapa negara Asia yang dilanda ombak – termasuk Indonesia – telah menjadi taman permainan bagi orang asing – terutama orang Barat – dan juga umat Islam untuk menyalurkan sifat buruk mereka, kata Faizeen. Antara lain, pantai digunakan sebagai tempat penyelewengan, pelacuran dan seks.

“Allah akan mengirimkan kerugian perniagaannya yang pertama seperti hukuman. Tetapi jika kita mengabaikan peringatan itu, Dia akan mengirimkan lebih banyak lagi, misalnya, kehilangan nyawa. Sekiranya kita masih mengabaikan amaran itu, kuman besar akan datang, seperti gempa bumi dan tsunami. ”

Faizeen mengatakan bahawa wilayah Sri Lanka dan juga Indonesia – yang kebanyakannya dihuni oleh umat Islam – telah menerima dampak paling besar dari tsunami.

Muhammed Fawmey, pemimpin Front Pemuda Islam Antarabangsa, mengatakan bahawa dia yakin bahawa tsunami itu benar-benar merupakan mesej yang dihantar oleh Allah.

“Dia sangat jelas menandatangani namanya di ombak,” kata Fawmey menanggapi hasil foto satelit asma Allah dalam riak gelombang tsunami yang ditangkap oleh DigitalGlobe Quickbird.

Gambar Satelit dan “Pengucapan Allah” Di Atas Gelombang Tsunami – Hidayatullah.com

Sebilangan besar umat Islam di seluruh dunia percaya bahawa gelombang tsunami yang berlaku pada 26 Disember lalu adalah peringatan dari Allah Subhanahu Wata’ala kepada umat manusia.

Walau bagaimanapun, para saintis masih bergantung pada akal mereka dengan alasan ada g3mpa bumi di bawah permukaan laut di Sumatera Utara, di atas 9.0 pada skala Richter.

Seperti di Sri Lanka, di Aceh, ada puluhan masjid yang tidak hancur dan tidak dihanyutkan oleh gelombang tsunami. Beberapa masjid bahkan tidak mempunyai satu dinding atau lantai, walaupun bangunan yang kukuh di sebelahnya rata dengan tanah.

Hingga hari ini, tidak ada saintis pembinaan yang dapat menjelaskan mengapa masjid-masjid ini tetap kukuh. Semoga sepuluh tahun musibah ini menjadikan kita lebih pintar dan dapat merenungkan tanda-tanda kekuasaan Allah Subhanahu Wata’ala. *

Sumber: facebook