Berusia 15 Tahun, Berjaya Khatam Hafalan Al Quran 30 Juzuk Dalam Masa 7 Bulan

Neisya Shabina, adalah santri Dayah Insan Qurani Aceh Besar. Pada usia 15 tahun, dia berjaya menghafal 30 juz Al-Quran dalam tujuh bulan.

Remaja yang dilahirkan pada 11 Jun 2004 mula menghafal Al-Quran sejak akhir Julai tahun lalu, kemudian Neisya berjaya menyelesaikan hafalannya tepat pada hari Khamis (5/3/2020), dalam program kelas tahfiz khas di pesantrennya.

“Selepas sekolah, Neisya ingin menjadi doktor yang menghafal Al-Quran dengan lancar sebanyak 30 juz,” katanya di Aceh Besar, Jumat (6/3). Dipetik dari Antara.

Bapa Neisya, Bahrum, diketahui bekerja sebagai pekerja binaan setiap hari. Sementara itu, ibu Fitriani bekerja sebagai penjual kek.

Walaupun keadaan ekonomi keluarganya hampir tidak mencukupi, itu tidak melemahkan semangat budak lelaki itu untuk mewujudkan hasratnya untuk menghafal Al-Quran, bahkan impiannya untuk menjadi doktor yang dekat dengan Al-Quran.

Neisya tidak dapat menahan tangisan setelah menghafal ingatannya, ideal yang sangat didambakan. Menurutnya, pencapaian ini tidak terlepas dari sokongan dan keinginan ibu bapanya yang mahukan dia menjadi hafizah.

“Neisya benar-benar ingin berbangga dengan ayah dan ibu saya. Neisya ingin membuat mereka tersenyum di dunia dan akhirat dengan memberikan mahkota syurga kepada mereka berdua. Neisya ingin dapat pergi ke syurga bersama ibu bapanya, ”katanya dengan suara terisak.

Dia mengatakan bahawa hafalan untuk menghafal Al-Quran adalah dengan membaca halaman-halaman Al-Quran berulang-ulang kali sehingga mereka tetap ingat.

Remaja dari Desa Gunung Lagan, Rimo, Kabupaten Aceh Singkil ini juga memiliki waktu khusus untuk menghafal Al-Quran, yang biasanya setelah solat subuh diserahkan kepada para ustazah. Kemudian teruskan menghafal ketika waktu dhuha hingga hampir tengah hari.

Sebenarnya, ketika waktu rehat petang setelah solat tengah hari dia juga menggunakannya untuk membuka lembaran al-Quran, dan kegiatan ini biasanya dilakukan sebelum waktu solat Asr.

Selain itu, setelah solat Asr hingga sebelum matahari terbenam, Neisya juga menghafal murajaahnya. Kegiatan yang sama juga dilakukan setelah matahari terbenam dan malam, semuanya bertujuan untuk menjadikan hafalannya lebih lancar. Malah, dia juga tidak pernah meninggalkan solat tengah malam sambil menghafal.

“Neisyah menasihati semua penghafal Al-Quran untuk memanfaatkan waktu mereka sepenuhnya, dan tidak pernah mengecewakan ibu bapa mereka,” katanya.

Sementara itu, Dewan Insan Qurani Ustaz Raihan mengucapkan penghargaan kepada Neisya atas pencapaian yang dicapai pada usia yang sangat muda. Dia berharap Neisya akan istiqamah dengan Al-Quran dan menjadikan Al-Quran sebagai pelita dalam kehidupan.

“Insya Allah, ia akan menjadi penolong bagi ibu bapa kamu di hadapan pengadilan Allah SWT. Terima kasih kepada ustaz dan ustazah atas tunjuk ajar anda kepada anak-anak kami. Saya harap setiap usaha ustaz dan ustazah akan mendapat ganjaran yang setimpal dengan Allah, “katanya.

Sumber: Liputan berita DK melalui sahabatsurgaku.com